Olimpiade London 2012: Kembalinya Sepak Bola Uruguay

[ad_1]

Tanah Juara

Terkenal secara universal untuk para pesepakbola berbakatnya, republik Amerika Selatan Uruguay akan bertanding dalam kejuaraan sepak bola Olimpiade putra di ibukota Inggris London pada bulan Juli dan Agustus 2012, setelah absen 84 tahun di Olimpiade. Bersama dengan Brasil dan negara tuan rumah, ini adalah salah satu "favorit berat" untuk memenangkan mahkota dalam acara multi-olahraga, gelar Olimpiade yang dimenangkan oleh Pedro Cea dan rekan-rekannya sesama Uruguay pada tahun 1920 (beberapa tahun sebelum memenangkan Piala Dunia Pengukuhan). Anehnya Uruguay akan memenangkan lebih banyak medali, tetapi di pertengahan tahun 1970-an ia menolak untuk menghadiri Olimpiade Montreal dan kemudian boikot internasional mencabut negara kesempatan untuk membuat penampilan Olympian di bekas republik Soviet Rusia.

Sejarah Olimpiade

Pada pertengahan 1924, tim nasional meninggalkan Montevideo (ibu kota negara) untuk Paris untuk menghadiri Olimpiade VIII. Di sana, dengan semangat dan disiplin, tim Uruguay menjadi berita utama di seluruh dunia ketika itu adalah juara di turnamen sepak bola pria, di depan Swiss (perak) dan Swedia (perunggu). Sementara itu, itu juga menjadi tim non-Eropa pertama yang menerima gelar global. Daftar nama Uruguay termasuk pemain seperti Andres Mazali, Pedro Arispe, Jose Vidal, Santos Urdinaran, Pedro Petrone, Angel Romano, Umberto Tomasina, Alfredo Zibechi, Jose Nasazzi, Jose Leandro Andrade, Alfredo Ghierra, Hector Scarone, Pedro Cea, Jose Naya, Pedro Casella, Luis Chiappara, Pedro Etchegoyen, Zoilo Saldombide, Pascual Somma, Fermin Uriarte, Pedro Zingone, dan Antonio Urdinaran.

Setelah kemenangannya di Eropa Barat, mereka diterima sebagai pahlawan nasional di negara tanah air mereka, pada saat itu salah satu negara paling makmur di dunia berbahasa Spanyol. Selama bertahun-tahun berikutnya, republik damai Uruguay mampu untuk mempertahankan keberhasilan trofi globalnya, mendapatkan kekaguman dan penghormatan dunia.

Pada tahun pra-Olimpiade 1927, Piala Kontinental Sepak Bola telah dimenangkan oleh pihak Argentina setelah menang atas Uruguay. Meskipun demikian, tak lama setelah itu, hasil ini berubah di Olimpiade Musim Panas di Belanda. Dalam duel Amerika Selatan, skuad Uruguay datang pertama di Olimpiade setelah kemenangan bersejarah mereka atas Argentina 2-1 di pertandingan medali emas. Sebelum ke final, negara tuan rumah dan Jerman tersingkir oleh pihak Uruguay. Di Amsterdam (Belanda), pemenang Olimpiade adalah Andres Mazali, Pedro Arispe, Lorenzo Fernandez, Antonio Campolo, Pedro Petrone, Santos Urdinaran, Hector Scarone, Juan Arremon, Roberto Figueroa, Jose Nasazzi, Jose Leandro Andrade, Alvaro Gestido, Pedro Cea, Hector Castro, Adhemar Canavesi, Juan Piriz, dan, Juan Peregrino Anselmo, Venancio Bartibas, Fausto Batignani, Domingo Tejera, Malaikat Melogno, dan Rene Borjas.

Tanpa Medali Olimpiade

Selama 1930-an dan 1950-an, skuad negara itu meraih Piala FIFA dua kali; terakhir kali dengan kemenangan yang menakjubkan melawan negara tuan rumah di Rio de Janeiro. Selain menjadi juara dunia dan sembilan kali pemenang kontes Amerika Selatan, mereka juga memperoleh lima acara Interkontinental, delapan piala Libertadores, tujuh kejuaraan Kontinental Junior (1954-1981), dan satu medali emas di Pan American Sports Games 1983 ( dengan mengalahkan Brasil di semifinal). Itu sangat menarik. Namun, terlepas dari prestasi global ini, olahragawan di negara itu tidak dapat bersaing untuk Olimpiade Musim Panas.

Kembalinya Uruguay

Sepanjang 1960-an dan 1970-an, Uruguay kecil telah dilanda oleh kekerasan politik, krisis keuangan (defisit anggaran), salah urus, dan masalah sosial lainnya. Namun mimpi buruk Uruguay tidak berhenti. Selain itu, bekas koloni orang Spanyol ini, yang dulu disebut "Swiss dari Amerika", memulai perang melawan kelompok pemberontak. Tapi masalah ini muncul ketika kepala negara anti-Marxis Juan Maria Bordaberry digulingkan dalam kudeta di paruh kedua tahun 70-an. Segera setelah itu, aturan militer yang berat dipasang untuk periode 11 tahun. Sebagai konsekuensi dari atmosfer ini, olahraga secara bertahap kehilangan statusnya. Selama beberapa tahun berikutnya, ribuan pemain sepak bola terpaksa bermain di luar Uruguay, terutama di Argentina dan Eropa Barat. Sementara itu, tim negara juga memiliki rintangan untuk melakukan perjalanan ke luar negeri.

Sepak bola Uruguay – sering disebut sebagai salah satu regu terbaik dunia– tampaknya muncul dari krisis pada tahun 1976. Pada bulan Februari tahun itu, setelah beberapa keberhasilan awal dalam Turnamen Kontinental di pantai utara Brasil, tim nasional mendapatkan tempat di Olimpiade Montreal setelah periode 48 tahun kemunduran. Selama dekade ini, secara mengejutkan tidak ada pasukan Uruguay di Olimpiade Musim Panas, dikalahkan oleh Argentina, Kolombia, Brasil, dan Paraguay dalam turnamen Kualifikasi Olimpiade Kontinental.

Namun demikian, tim 1976 misterius menolak untuk pergi ke Quebec, Kanada, kehilangan kesempatan penting untuk menangkap salah satu dari tiga medali Olimpiade di acara amatir. Belakangan tahun itu, tim sepak bola pria gagal lolos ke World Tournament FIFA untuk pertama kalinya. Selama periode berikutnya, sepak bola terus menghadapi banyak rintangan: Sebelum berpartisipasi dalam boikot Olimpiade Moskow tahun 1980 yang dipimpin AS karena hubungannya yang kompleks dengan Blok Soviet, para pejabat olahraga negara itu menolak untuk berkompetisi di Piala Pra-Olimpiade di Kolombia, yang memberikan tiket Olympian ke Amerika Selatan. Selama periode yang sama, partisipasi Uruguay dalam VIII Pan American Sports Games ditangguhkan meski menjadi pemenang dari Kontes Junior Junior 1979.

Pemerintahan otoriter ditutup pada tahun 1985 ketika Julio Maria Sanguinetti memenangkan pemilihan multi-partai. Selama dekade-dekade berikutnya, masyarakat demokratis Uruguay memulai periode baru dengan kabar baik dalam banyak aspek.

Secara tradisional, Amerika Selatan adalah "favorit besar" dalam kejuaraan Olimpiade. Pada tahun 1988, Brasil mengumpulkan sejumlah pemain top seperti Romario, Bebeto, dan Tafarell, yang menjadi runner-up di Olimpiade di Korea, medali yang dimenangkan Brasil pada 1984 di Southern California. Pada paruh kedua tahun 1990-an, Argentina berada di urutan kedua dan Brasil, dengan bintang globalnya Ronaldo, ketiga, berturut-turut. Pada abad berikutnya, Ivan Zamorano — salah satu pesepakbola terbaik di Amerika Selatan dan rekan olahraganya membantu Cile memenangkan satu-satunya medali di Olimpiade di Oceania. Kemudian, Argentina memenangkan dua gelar berturut-turut; pada tahun 2008 pihak Argentina memimpin Amerika Latin ke medali emas Olimpiade keempat di Beijing. Selain itu, pemain sepak bola Paraguay meraih medali perak di Olimpiade Modern 2004 di ibukota Yunani, Athena. Di London 2012, Amerika Selatan diwakili oleh Uruguay dan Brasil.

Skuad nasional memenangkan hak untuk menghadiri Olimpiade London 2012 setelah menyelesaikan kedua di Kejuaraan Pemuda Amerika Selatan pada awal 2011 di tanah Peru. Selama turnamen regional, kontingen Uruguay membuat sejarah ketika mengalahkan Argentina -tali peraih medali emas Olimpiade, 2004 & 2008 – 1-0. Komite Olimpiade Uruguay mungkin akan mengirim pemain-pemain berikut ke London 2012: Diego Polenta (yang bermain di Italia), Adrian Luna, Matias Vecino, Diego Forlan (atlet terbaik negara ini pada abad ini), Federico Rodriguez, Pablo Capellini, Matias Jones, Ramon Arias, Nicolas Prieto, Camilo Mayada, Leandro Cabrera (bermain di Spanyol), Luis Machado, Luis Suarez (salah satu pemain top dunia), Alvaro Pereira, dan Sebastian Gallegos (bermain di Spanyol).

[ad_2]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *